KERJASAMA : Deputy Vice Chancellor Academic & Internasional UMK, Prof. Dr. Mohd Rafi bin Yaacob (kanan) bertukar cinderamata dengan Rektor Unusa, Prof Dr Ir Achmad Jazidie, MEng di sela acara Selasa (26/3) petang. DUTA/istimewa

SURABAYA | duta.co – Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) terus memperluas kerjasama dengan mitra-mitra internasional.

Kali ini, Unusa merintis kerja sama dengan Universiti Malaysia Kelantan (UMK) yang ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman oleh pimpinan kedua universitas, Selasa (26/3) petang di kampus B Unusa.

Deputy Vice Chancellor Academic & Internasional UMK, Prof. Dr. Mohd Rafi bin Yaacob mengapresiasi kerjasama.

Apalagi katanya, Unusa merupakan salah satu perguruan tinggi Nahdlatul Ulama yang ada di Indonesia  mulai berkembang sangat pesat, meskipun usianya masih terbilang sangat muda.

“Dan kami sangat senang bisa memiliki kesempatan untuk datang ke sini dan Unusa bersedia untuk menandatangani MoU dengan kami,” ujar Rafi bin Yaacob.

Dikatakannya, Unusa sama dengan UMK. UMK adalah salah satu perguruan tinggi yang paling muda di Malaysia karena baru didirikan pada 2007 silam.

Meski usianya muda, perguruan tinggi ini sejak pendiriannya telah diberikan tugas besar untuk mendorong pembangunan Kelantan yang dulu termasuk salah satu daerah termiskin di Malaysia.

Mengingat kepercayaan yang besar ini, kerja sama dengan perguruan tinggi unggul seperti Unusa menjadi salah satu jalan untuk mempercepat perkembangan UMK menjadi perguruan tinggi yang disegani terutama dari segi kualitas akademik.

“Universitas kami memang didirikan untuk membantu Kelantan agar bisa lebih sejahtera. Oleh karena itu, kami sangat senang bisa menjadi bagian dari Unusa dan kami sangat berterima kasih kepada Unusa yang mau membagikan pengalaman yang sudah dimiliki,” imbuhnya.

Rafi menyebutkan tiga area yang menjadi fokus pengembangan UMK, yaitu dalam bidang ilmu kebumian, pertanian, serta bisnis.

Ia berharap, melalui kerja sama ini UMK bisa berkembang ke tingkat yang lebih tinggi dan mampu memperlengkapi mahasiswanya untuk menjadi lulusan yang tangguh dan berkontribusi bagi pembangunan.

Hal ini disambut baik Rektor Unusa, Prof. Dr. Ir. Achmad Jazidie, M.Eng. Jazidie menyebut kerjasama ini sebagai hal yang baik bagi kemajuan Unusa, dan berharap aktivitas bersama yang akan dilakukan pada waktu mendatang dapat menguntungkan kedua belah pihak.

“Saya harap dalam waktu mendatang kita bisa menjalin kerja sama yang baik serta membuahkan hasil yang bermanfaat bagi Unusa dan juga bagi UMK,” ujarnya.

Nota kesepahaman yang ditandatangani kedua institusi melingkupi kolaborasi dalam berbagai aktivitas, seperti pertukaran mahasiswa, pengajar, peneliti, dan staf, kolaborasi penelitian, serta pertukaran kepakaran ilmiah, publikasi, dan informasi akademik.

Selain itu, kedua institusi juga dapat mengadakan serangkaian aktivitas bersama dalam bentuk konferensi, seminar, atau simposium. rud/end

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.