SURABAYA | duta.co – Upaya akselerasi vaksinasi berbasis pelajar di Jatim terus dilakukan. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta Bupati/Walikota, Dinas Kesehatan, dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota se-Jatim untuk bisa memaksimalkan vaksinasi terutama bagi siswa kelas 12 SMA/SMK/MA dan juga SLB.

Ini penting mengingat para siswa kelas 12 tersebut harus segera melakukan lompatan pembelajaran ke tahap berikutnya.

Yakni bersiap ke perguruan tinggi. Dan khusus untuk SMK harus segera melakukan penyesuaian dengan kebutuhan ‘Dudika’ atau Dunia Usaha. Dunia Industri dan Dunia Kerja.

“Jadi kepentingan pasca menyelesaikan studinya di tingkat SMA/SMK/MA ini memang harus mendapat perhatian bersama, maksimalkan bersama. Tentu kita ingin mengantarkan putra-putri kita terutama dalam saat pandemi Covid-19 seperti sekarang ini kita harapkan kualitas SDM-nya tidak akan berkurang,” kata Khofifah saat meninjau pelaksanaan Vaksinasi Berbasis Pelajar di SMA Khadijah Surabaya, Rabu (1/9).

Menurutnya, percepatan vaksinasi berbasis pelajar yang berusia 12-17 tahun ini sebagai bagian dari proses Pembelajaran Tatap Muka (PTM) bertahap yang mulai berjalan sejak Senin (30/8) kemarin. Sedangkan jenis vaksin untuk para pelajar ini adalah vaksin Sinovac.

“Kami sudah meminta dan berkoordinasi dengan Pak Menkes agar dropping Sinovac bisa lebih banyak, karena dropping dari pusat kadang kita mendapat vaksin tertentu dalam jumlah yang sangat besar namun untuk segmen tertentu juga.”

“Bahwa hari ini kebutuhan untuk vaksin pelajar ini bisa maksimal supaya vaksin yang dikirim ke Jawa Timur adalah vaksin yang memang berkesesuaian dengan usia 12 sampai 17 tahun tersebut,” terangnya.

Khofifah mengatakan, per (31/8) kemarin, berdasarkan Inmendagri No. 38 Tahun 2021 tentang PPKM level 4, level 3 dan level 2 di wilayah Jawa Bali, terdapat penambahan kab/kota di Jatim yang mengalami penurunan level dari sebelumnya level 4. Sehingga saat ini tinggal 9 kab/kota di Jatim yang masih level 4.

“Dengan adanya penurunan dari level 4 ini maka per kemarin (31/8) ada 29 kabupaten/kota di Jatim yang sudah bisa melakukan PTM. Hal ini sesuai dengan status terbaru level PPKM yang ada di 29 kabupaten/kota tersebut,” katanya.

Untuk itu, lanjutnya, berdasarkan Rakor Evalusi PTM dengan pmpinan MKKS, kepala cabang dinas dan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota kemarin (31/8). Maka, beberapa daerah di Jatim yang sebelumnya dari level 4 sudah masuk level 3 dan 2 bisa segera memulai uji coba PTM terbatas bertahap.

Tugas Guru Berat

Terbatas bertahap ini sesungguhnya saya lebih senang menyebut ini adalah Blended atau Hybrid Learning. Karena di dalam proses pembelajaran tatap muka pada saat yang sama tetap proses pembelajaran secara virtual.

“Jadi tugas guru memang akan semakin berat karena harus menyiapkan dua bahan ajar selain pembelajaran tatap muka secara terbatas juga tetap berlangsung Hybrid learning,” terangnya.

Dalam kesempatan ini, orang nomor satu di Jatim tersebut secara khusus menyampaikan terimakasih kepada Yayasan Taman Pendidikan dan Sosial Khadijah yang berkenan menyelenggarakan vaksinasi bagi para siswanya.

Menurutnya, pelaksanaan vaksinasi bagi pelajar ini juga terbuka bagi sekolah-sekolah swasta lain yang ada di Jatim.

“Tentu vaksinasi ini terbuka bagi sekolah-sekolah swasta lainnya karena biasanya yang terkonfirmasi untuk menyelenggarakan ini lebih banyak sekolah-sekolah negeri.:

“Maka sekarang saya ingin menyampaikan untuk sekolah swasta tolong bisa kordinasi dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan setempat.”

“Insyaallah vaksin yang akan turun pada minggu ini akan lebih banyak Sinovac. Ini memungkinkan untuk vaksinasi bagi pelajar umur 12 sampai 17 tahun,” kata Khofifah yang juga alumni SMP dan SMA Khadijah ini.

Mantan Menteri Sosial RI ini berharap, percepatan vaksinasi bagi pelajar ini akan menambah semangat belajar anak-anak. Juga semangat para orang tua, serta semangat para guru terutama dalam menyambut pelaksanaan PTM ini.

Kerja Keras

Tentunya, hal ini berseiring dengan perkembangan Covid-19 di Jatim  per (31/8) kemarin, Jatim telah bebas dari zona merah resiko penyebarannya.

“Alhamdulillah ini artinya kerja keras semua pihak ini sudah memberikan hasil. Ini patut kita syukuri. Tetapi pada saat yang sama, tetaplah kita disiplin menjaga protokol kesehatan. Pada saat yang sama tetaplah melakukan percepatan vaksinasi. Karena disiplin dan vaksinasi menjadi bagian penting dalam upaya mencegah penyebaran Covid-19,” terangnya.

Pelaksanaan vaksinasi dosis pertama di SMA Khadijah Surabaya ini sendiri menargetkan sebanyak 1.300 dosis yang diperuntukkan bagi siswa siswi SMA dan SMP Khadijah Surabaya, serta Panti Asuhan Khadijah. Sedangkan jenis vaksinnya adalah Sinovac.

Sementara itu, Ketua Umum Yayasan Khadijah Prof. Dr. H. M. Ridlwan Nasir, MA menyampaikan terimakasih. Terutama atas atensi dan perhatian dari Pemprov Jatim dan Ibu Gubernur Jatim yang memfasilitasi pelaksanaan vaksinasi bagi para pelajar SMA, SMP dan Panti Asuhan Khadijah.

“Kami menyampaikan terimakasih. Juga berpesan pada anak-anakku meskipun sudah menerima vaksin mohon tetap menjaga protokol kesehatan dengan ketat,” pungkasnya.

Turut hadir dalam kesempatan ini Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wahid Wahyudi, Direktur RSU Haji Surabaya dr. Herlin Ferliana, Kalaksa BPBD Jatim Budi Santosa, serta Kepala Biro Kesra Jatim Hudiono.(*)

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry