SURABAYA | duta.co – Maraknya pengelola pinjaman online (Pinjol) ilegal hingga banyak korban masyarakat sampai bunuh diri membuat berbagai pihak berupaya mengambil peran untuk memberikan kesadaran kepada masyarakat mengenai bahayanya Pinjol ilegal.

Salah satunya adalah anggota DPR RI Indah Kurnia. Legislator dari daerah pemilihan Jatim 1 tersebut gencar mengedukasi masyarakat agar tak terjebak pinjaman online.

Kali ini Ia mengajak Perkumpulan Lumbung Pelita Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar penyuluhan bertajuk ‘Waspada Pinjaman Online’ digelar di Balai RW III Kelurahan Sonokwijenan Kecamatan Sukomanunggal, Surabaya, Rabu (15/12/2021).

Vicky, perwakilan tim Rumah Aspirasi Indah Kurnia pada kesempatan tersebut mengatakan, masa pandemi menimbulkan tantangan ekonomi bagi masyarakat. Banyak pinjaman online dan investasi ilegal bertebaran di media sosial. Namun tawaran menggiurkan ini justru menjadi jerat apabila masyarakat tak teredukasi dengan baik.

Senada, Ade menambahkan, OJK dan Anggota Komisi XI DPR RI Indah Kurnia sebagai regulator dan pemangku kebijakan sengaja membidik lokasi ini sebagai tempat edukasi. Agar warga di perkampungan sekitar tidak terjerumus dalam iming-iming pinjaman online yang sangat menggiurkan.

“Kami berharap kedatangan kami bisa memberikan edukasi dan mencegah” kata Ade.

Ia mengimbau bila memang benar-benar membutuhkan pinjaman dari aplikasi online, agar memilih platform pinjaman online yang legal. Sebab saat ini banyak sekali platform-platform pinjaman online ilegal yang menawarkan kemudahan namun justru menyengsarakan. Ia menambahkan, bila ada masyarakat menemukan kasus jerat pinjaman online bisa melaporkan ke OJK melalui nomor WhatsApp 081157157157.

Secara terpisah Indah Kurnia menjelaskan, bahwa penanganan pandemi dan ekonomi adalah dua sisi dari satu mata koin yang tidak terpisahkan.

Salah satu upaya untuk bisa mempertahankan kondisi keuangan keluarga adalah dengan melakukan pekerjaan-pekerjaan produktif seperti usaha maupun opsi lain yang lebih menantang dan menjanjikan keuntungan seperti investasi dengan tujuan agar uang tidak berhenti di tabungan.

“Karena kalau cuma uang ditaruh di rumah apalagi di bawah bantal tentu kenyamanan dan keamanan kita akan terusik karena ketakutan dan kekhawatiran kalau uang itu misalnya diambil, dicuri atau hilang dan lain sebagainya dan bahkan nilainya semakin turun karena tidak diproduktivitaskan,” terang Indah.

Oleh sebab itu, Indah Kurnia mengapresiasi edukasi dan sosialisasi yang dilakukan oleh OJK terhadap masyarakat secara rutin, periodik, dan konsisten. “OJK melakukan bersama dengan kami Anggota Komisi XI DPR RI di seluruh daerah pemilihan kami masing-masing,” ujarnya.

Sosialisasi dan edukasi dilakukan untuk meningkatkan literasi keuangan masyarakat Indonesia. Karena jika tingkat literasi keuangan tinggi, maka juga akan semakin meningkatkan kesejahteraan masyarakat. dengan demikian tidak akan banyak masyarakat yang terjerat pinjaman online.

Indah Kurnia juga berterimakasih atas antusiasme warga menghadiri penyuluhan tersebut. “Karena semakin cerdas orang mengelola keuangannya, semakin bijak dia mengelola keuangannya, maka semakin erat kaitannya dengan peningkatan kesejahteraan atau paling tidak, tidak semakin terpuruk karena kondisi keuangannya minim, kebutuhan yang semakin meningkat, sama persis dengan kondisi negara kita dan itu dialami bukan hanya oleh Indonesia tetapi hampir seluruh negara-negara di dunia ini merasakan hal yang sama,” bebernya.

Untuk itu Indah Kurnia berharap kegiatan penyuluhan dari OJK kali ini bisa benar-benar dicermati dengan seksama, menerapkan dan mengimplementasikan di dalam kehidupan sehari-hari tentang langkah mengelola keuangan dengan bijak di tengah kebutuhan yang terus meningkat dan tidak terprediksi. rdo

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry