SIDOARJO | duta.co – Dukungan untuk pasangan Kelana Aprilianto-Dwi Astuti di Pilbup Sidoarjo 2020 mengalir deras. Kali ini datang dari kelompok perempuan yang dimotori Nur Kholisoh. Sebagian besar dari mereka adalah relawan yang turut memenangkan Khofifah-Emil Dardak di Pilgub Jatim 2018.

“Pertama, kami silaturahim, dan kedua mempersatukan persepsi dengan elemen yang lain. Kami mewakili perempuan Sidoarjo, insyaallah akan memenangkan Kelana-Astuti,” kata Kholisoh saat bergabung dengan 35 elemen relawan lainnya dalam rapat koordinasi di Waru, Sidoarjo, Selasa (22/9/2020), dari siang hingga malam hari.

Soal alasan memilih Kelana-Astuti, Kholisoh menilai pasangan ini merupakan warga Nahdlatul Ulama (NU) asli. Selain itu, track record, kapasitas, maupun kapabilitasnya tak diragukan lagi.

“Mbak Dwi seorang yang pintar, dia sarjana S3 dan itu layak kami dukung. Begitu juga Bapak Kelana, beliau adalah penasihat RMI (Rabithah Maahid Islamiyah) PWNU Jatim yang notabene adalah NU asli,” kata Kholisoh.

“Sama dengan wakilnya juga NU asli (Dwi Astuti, Wakil Sekretaris Muslimat NU Jatim — Banom Perempuan NU). Jadi kami insyaallah mantap mendukung beliau,” sambungnya.

Kholisoh yakin pasangan yang didukungnya akan memenangkan Pilbup Sidoarjo 2020, meski harus menghadapi pasangan dari PKB yang notabene pemilik suara terbanyak, 16 kursi di DPRD Sidoarjo.

“Seperti (mendukung) Bu Khofifah kemarin, jadi kami lebih melihat pada figur, bukan partai. Figur Pak Kelana-Mbak Dwi Astutik yang kami anggap memang paling pas untuk memimpin Sidoarjo,” katanya.

Menariknya, dalam rapat koordinasi tersebut, Kholisoh juga menyanyikan sekaligus mengenalkan lagu ‘pembakar semangat’ yang didaposi dari lagu Khofifah-Emil di Pilgub Jatim 2028.

“Berkelas (bersama Kelana-Dwi Astuti) wae mas.. Berkelas wae.. Ojo liyane, ojo liyane, Berkelas wae..” nyanyi Kholisoh yang mengubah kata “Khofifah” menjadi “Berkelas”.

Sementara Ketua Tim Pemenangan Kelana-Astuti, Haji Masnuh menuturkan, dalam rapat koordinasi ini sudah ada 36 elemen relawan yang bergabung, termasuk kelompok perempuan.

“Hari ini bisa kita simpulkan para elemen relawan sudah menjadi satu ‘kiblat’ dan satu komando. Tadi kita juga mendapat dukungan penuh dari ibu-ibu, kelompok hijau (NU),” kata Masnuh.

Meski sudah tergabung puluhan elemen relawan, Masnuh tetap akan merangkul semua pihak. “Semua kita ajak bareng-bareng. Kita punya prinsip dan tekad, Pak Kelana harus sampai duduk di kursi bupati,” katanya.

Lantaran tim pemenangan sudah terbentuk dan relawan sudah menyatukan persepsi, selanjutnya Masnuh yang mantan ketua tim pemenangan Khofifah-Emil wilayah Sidoarjo, akan memimpin barisan untuk turun ke masyarakat menggalang dukungan.

Di tempat yang sama, Kelana melihat tim pemenangannya semakin solid. “Saya sangat bersyukur. Artinya ini semakin lebih meyakinkan, kami pun semakin bersemangat sekaligus mendapatkan semacam energi baru dalam memenangkan kontestasi,” katanya. Zal

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry