JAKARTA | duta.co  –  Para pengamat terorisme melihat solusi program deradikalisasi yang ditawarkan lagi oleh capres Jokowi-KH Ma”ruf Amin sudah gagal. Pengamat terorisme dari Universitas Islam Indonesia (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Robi Sugara, menilai, pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin tidak menjabarkan secara detil mengenai permasalahan terorisme dalam debat capres pertama. 
Solusi yang disampaikan Kiai Ma’ruf mengenai masalah terorisme lewat pelurusan paham ideologi sebenarnya sudah dilakukan oleh pemerintahan Jokowi tapi tidak efektif.  Banyak hal yang belum dilakukan Pemerintahan Jokowi untuk menangani masalah ini.
“Penyampaian Ma’ruf memang runut ya, tetapi solusi persoalan teroris lewat ideologi dan kesejahteraan itu adalah bagian dari penyebab-penyebab terorisme di Indonesia, masih banyak penyebab lainnya yang lebih rumit dan belum dilakukan pemerintah saat ini,” kata Robi  Jumat (18/1/2019).
Sebelumnya, saat debat capres, Ma’ruf menyampaikan, terorisme dapat disebabkan oleh pemikiran atau kondisi ekonomi.
“Oleh karenanya caranya adalah apa yang menyebabkan dia radikal. Kalau karena paham keagamaan menyimpang maka yang harus kita doktrinkan dengan meluruskan paham keagamaan yang menyimpang itu,” kata Ma’ruf.
Tapi kalau itu disebabkan faktor ekonomi sosial maka pendekatannya adalah melalui pemberian lapangan kerja dan satuannya yang bisa mengembalikan mereka pada jalan yang lurus.
Namun, bagi Robi, deradikalisasi yang disampaikan Ma’ruf sudah dilakukan pemerintah, misalnya dari kegiatan yang dilakukan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) di seminar-seminar di sejumlah lembaga pendidikan maupun non-pendidikan.
“Seharusnya Ma’ruf lebih banyak menjelaskan bagaimana penanganan teroris lewat cara yang lunak atau keras. Masalah terorisme itu rumit, bukan soal ideologi dan kesejahteraan saja,” ungkapnya.
Dalam hal penindakan, lanjut Robi, Indonesia sudah unggul dibandingkan negara lain, seperti Malaysia dan Filipina. Namun, di sisi ideologi dan kesejahteraan seperti solusi yang disampaikan Ma’ruf dinilai akan sulit diimplementasikan.
“Dalam konteks implementasi agak berat. Misalnya memperkuat kembali ideologi Pancasila, namun di sisi lain ada kelompok yang mengkritisi ideologi tersebut. Ketika ada yang mengkritisi itulah yang menjadi tantangan jika Jokowi-Ma’ruf memimpin, apakah kelompok itu dianggap punya paham yang ekstrem atau seperti apa, indikatornya apa, dan sebagainya,” pungkas Robi.
Pengamat terorisme Al Chaidar malah mengatakan, program deradikalisasi untuk menangani teroris adalah program gagal.
“Deradikalisasi itu sebenarnya program gagal, sayangnya kedua paslon ini tidak punya imajinasi bagaimana menciptakan program lain,” kata Chaidar saat dihubungi, Jumat (18/1/2019).
Program deradikalisasi bertujuan untuk menurunkan “tensi” paham-paham kekerasan yang sudah melekat dan merasuk dalam pikiran para teroris.
 “Menurut saya tidak perlu program deradikalisasi, karena itu buang-buang waktu, uang, dan cenderung resistensi tinggi sekali dan sudah memakan banyak korban juga,” tutur Chaidar.
Pelaku terorisme, menurut Chaidar, harus dikembalikan kemanusiaannya. Sehingga, program yang tepat untuk menekan serta mengantisipasi terorisme adalah lewat cara humanisasi. (wis/kcm)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.