LONDON | duta.co –  Fenomena para kiai yang terpapar virus Covid-19, ini menunjukkan bahwa para kiai kita benar-benar berkhidmah pada ummat. Seluruh waktu yang dimiliki, didedikasikan untuk ummat. Itu sebabnya, para kiai kita tidak bisa lokcdown, hanya beraktifitas di rumah saja.

Demikian disampaikan Rais Syuriah PCINU Australia-New Zealand, Prof. Dr. Gus Nadirsyah Hosein yang juga Guru Besar Monash University, Australia itu. Fenomena ini membutuhkan penanganan serius dari pemerintah.

Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) lintas negara berpendapat, penting bagi pemerintah dan ormas untuk mengedukasi publik terkait vaksin. Selain itu, pemerintah harus serius memberantas mafia kesehatan, agar vaksin tidak jadi komoditas yang menguntungkan segelintir pihak.

Gus Nadir menyampaikan hal itu dalam agenda istighotsah dan doa bersama PCINU Sedunia pada Sabtu, 05 Desember 2020, jam 16.00-18.00 WIB/09.00-11.00 GMT.

Agenda ini dikoordinasi oleh Munawir Aziz (Sekretaris PCINU United Kingdom) dan dimoderatori oleh KH. Ahmad Munji (PCINU Turkey). Hadir dalam agenda ini, KH. Robikin Emhas (Ketua PBNU), KH. Aizuddin Abdurrahman, KH. Andi Najmi, serta Bu Nyai Noorhayati Said Aqil (Muslimat NU).

Dalam doa bersama, dipandu oleh KH. Imron Masyhudi (PCINU Arab Saudi), KH. Mukhlashon Jalaluddin (PCINU Mesir), KH. Didiek S Wiyono (PCINU UK), KH. Imron Rosyadi Hamid (PCINU Tiongkok), dan Prof. Etin Anwar (PCINU AS-Canada).

Gus Nadirsyah Hosein menyampaikan, bahwa kiai-kiai memang berkhidmah luar biasa, tapi sekarang harus tegas untuk protokol kesehatan. Gus Nadir juga mendorong agar ada edukasi.

“Pemerintah ini seolah-olah strateginya hanya bergantung pada vaksin. Maka perlu ada antisipasi, dalam beberapa waktu ke depan. Yakni, akan ada perdebatan apakah vaksin itu halal atau tidak? Jadi harus ada edukasi yang tepat, jangan sampai efek samping vaksin nanti diblow up hingga menimbulkan kesalahpahaman,” tegasnya.

Lebih lanjut, Gus Nadir menyampaikan pentingnya memberantas mafia kesehatan.

“Ada tantantangan dari mafia kesehatan, serta kelompok yang ingin ambil untung dari peredaran vaksin ini. Itu jadi tantangan bersama yang harus dicarikan jalan keluarnya,” demikian pendapat Gus Nadir.

Prof. Etin Anwar, Sekretaris PCINU US-Canada, menyampaikan pentingnya kesembuhan kesehatan, ekonomi dan lingkungan. “Saat ini kita doa bersama untuk kesembuhan kesehatan, sekaligus juga kesembuhan ekonomi dan lingkungan. Memang ekonomi global saat ini cenderung kurang berpihak pada kelompok lemah. Nah, inilah ke depan, banyak hal yang harus kita lakukan bersama, untuk kesembuhan ekonomi dan lingkungan,” terangnya.

Munawir Aziz, sekretaris PCINU UK, mengajak nahdliyyin lintas negara untuk saling berkolaborasi dan membagun kerjasama lintas pihak. “Insya Allah, ke depan akan ada program-program bersama, tentu dengan arahan dari PBNU dan dukungan PCINU lintas negara,” jelasnya. (*)

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry