ampak Mukarram alias Sungoh bin Sabirin saat mengikrarkan kesetiaannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Kamis (25/2/2021). Henoch Kurniawan

SURABAYA|duta.co – Pembinaan di Lapas Surabaya kembali menunjukkan hasil nyata. Terutama dalam upaya deradikalisasi. Seorang WBP kasus terorisme kembali mengikrarkan kesetiaannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Kamis (25/2/2021).

WBP kasus terorisme itu bernama Mukarram alias Sungoh bin Sabirin. Pria asal Aceh itu sebelumnya mempelajari Daulah Islamiyah melalui telegram yaitu selama kurang lebih satu tahun pada medio 2017 lalu. Dia dibaiat untuk bersumpah taat, patuh dan setia kepada pimpinan ISIS. “Saat itu setelah sholat iduk adha, saya dibaiat dua kali,” kisahnya.

Sejak saat itu, dia mulai berpikir untuk hijrah mengikuti tentara ISIS melalui Afganistan. Namun, saat perjalanan dari Medan ke Thailand, dia bersama rombongannya dideportasi Imigrasi Thailand. Karena saat itu diketahui bahwa tujuannya ke Afganistan adalah untuk bergabung dengan ISIS. Dia dan rombongan ditangkap dan ditahan pihak kepolisian pada Juni 2019.

Setelah hampir dua tahun dari kejadian itu, Mukarram kembali ke pangkuan ibu pertiwi. Disaksikan langsung oleh  Dandaramil Porong, Wakapolsek Porong, Bhabinkamtibnas Kebon agung, Babinsa Kebon Agung dan Kepala Lapas Kelas I Surabaya Beserta Pejabat Struktural.

Dalam Sambutannya, Kalapas Gun Gun Gunawan berpesan agar Mukarran selalu menjaga diri dan setia Kepada NKRI. Dia menganggap Mukarram dan WBP lainnya adalah keluarga. Sehingga harus saling menjaga satu sama lain. “Kami berharap momen ini bisa menjadi inspirasi bagi WBP kasus terorisme lainnya di seluruh lapas/ rutan se-Indonesia agar kembali setia kepada NKRI,” harapnya. eno

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry