OPTIMISTIS: Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I tahun 2017 diprediksikan capai 5,1 persen. (duta.co/dok)

JAKARTA| duta.co –Dampak melambatnya ekonomi global berpengaruh pada ekonomi Indonesia. Bank Indonesia (BI) memperkirakan pertumbuhan ekonomi di dalam negeri sepanjang 2017 berada di kisaran 5,2 persen (year on year/yoy). Meskipun di paruh pertama tahun ini laju perekonomian masih terhambat konsolidasi untuk perbaikan kinerja korporasi dan perbankan.

“Di triwulan I dan II tidak terlalu tinggi, tapi di triwulan III dan IV akan lebih baik,” kata Gubernur BI Agus Martowardojo.

Agus menambahkan pada triwulan I 2017, pertumbuhan ekonomi belum optimal karena konsolidasi yang masih berjalan untuk perbaikan kinerja korporasi dan juga perbankan, imbas dari perlambatan ekonomi sepanjang 2016.

Oleh karena belum optimalnya kontribusi swasta dan perbankan laju konsumsi domestik di triwulan pertama 2017 tidak sesuai ekspektasi BI. Sebelumnya, BI memproyeksi pertumbuhan ekonomi triwulan I 2017 berada di bawah angka 5,05 persen.

Meskipun demikian, Bank Sentral memandang bahwa nantinya pada kuartal III dan IV tahun ini, pertumbuhan ekonomi akan berada di atas 5,2 persen. Hal itu yang akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi tahun ini bisa mencapai 5,2 persen.

Sementara, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,1 persen pada kuartal I 2017, dan akan bergerak di 5,2-5,4 persen (yoy) untuk keseluruhan tahun ini. (imm)

 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.