PRODUK SUPARMA : Direksi PT Suparma Tbk (SPMA) menunjukkan aneka produksi setelah Paparan Public kinerja perseroan secara virtual Kamis (18/11/2021). (dok/duta)

SURABAYA | duta.co – Kinerja produsen kertas dan tisu PT Suparma Tbk (SPMA) tahun 2021 ini mengalami peningkatan yang signifikan dibanding tahun 2020 lalu. Dimana dampak covid-19 berpengaruh besar pada penurunan beberapa lini produksi Suparma seperi kertas minyak karena melemahnya daya beli masyarakat.

Namun tahun 2021 kinerja Suparma kembali moncer dengan kenaikan penjualan beberapa produk dan diversifikasi yang dilakukan. Suparma optimistis penjualan bersih sampai akhir tahun ini bisa terealisasi sesuai dengan target Rp 2,5 triliun seiring dengan semakin pulihnya kondisi pasar setelah terdampak pandemi Covid-19.

Seperti dikatakan Direktur Suparma, Hendro Luhur keyakinan tersebut sejalan dengan realisasi kinerja penjualan bersih yang sudah berjalan sepanjang Januari – Oktober 2021 yang telah mencapai 88,4 persen dari target yakni penjualannya telah mencapai Rp2,21 triliun. Penjualan secara kuantitas mencapai 170.555 MT atau setara 84,2 persen dari target 206.000 MT.

“Kami sangat optimistis target penjualan bersih maupun kuantitas kita bisa tercapai karena dalam perjalanan di tahun ini kinerjanya bisa tumbuh positif bahkan capaiannya sepeperti realisasi 2019 yakni Rp2,51 triliun. Suparma telah berhasil melalui krisis yang disebabkan oleh pandemi tahun ini,” ujarnya dalam virtual paparan publik, Kamis (18/11/2021).

Dia memaparkan kinerja penjualan bersih perseroan hingga September 2021 saja telah mencapai Rp1,92 triliun atau tumbuh 25 persen dibandingkan periode yang sama 2020. Sedangkan realisasi laba usaha pada September 2021 mencapai Rp264 miliar, atau tercapai 105,6 persen dari target akhir tahun sebesar Rp250 miliar.

“Penjualan bersih kita bisa naik sampai 25 persen ini terutama disebabkan oleh kenaikan harga jual rata-rata yang mencapai 17,9 persen, lalu disusul adanya kenaikan penjualan secara kuantitas,” jelasnya.

Hendro mengatakan kapasitas produksi terpakai pada periode tahun ini ditargetkan mencapai 206.000 MT. Namun hingga Oktober 2021 sudah berhasil mencapai 170.555 MT.

 “Kapasitas produksi kita juga mengalami peningkatan kalau kita melihat kondisi sebelum dan sesudah pandemi. Pada 2019 kapasitas terpakai kita mencapai 205.205 MT, kemudian pada 2020 turun menjadi 198.684 MT akibat pandemi, dan pada 2021 diyakini bisa tembus 206.000 MT.

“Target kapasitas produksi tahun ini kenapa lebih rendah? Ini karena ada komposisi produk yang lebih ringan, jadi bukan karena utilitasnya menurun,” jelasnya.

Hendro menambahkan potensi industri kertas dan tisu ke depan akan semakin bagus seiring dengan membaiknya kondisi perekonomian. Perseroan juga meyakini proyek penambahan kapasitas yang masih dalam progres akan berjalan sesuai dengan rencana.

 “Proyek penambahan mesin nomor 10 (PM10)  yang menelan investasi US$32,1 juta ini direncanakan produksi komersialnya pada Maret 2022, karena sempat beberapa kali tertunda karena pandemi,” ujarnya.

Rencana kapasitas terpasang untuk proyek PM 10 tersebut yakni mencapai 54.000 MT dengan komposisi rencana produksi yakni produk Hand Towel (HT) 49 persen, Wrapping Kraft (WK) 33 persen, dan kertas laminasi MG sebanyak 18 persen. Imm

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry