PANEN CABAI: Petani sedang memanen cabai rawit yang kini harganya mulai trun menjadi Rp 40 ribu per kg. (duta.co/dok)

SURABAYA| duta.co – Bulan Ramadhan dan Idul Fitri tiga bulan ke depan. Salah satu bahan pangan yang stoknya aman yaitu beras. Namun sejak kini,  Kementerian Pertanian telah melakukan persiapan menstabilkan harga-harga bahan pangan menjelang. Menteri Pertanian RI, Amran Sulaiman telah melakukan koordinasi dan evaluasi dengan Bulog untuk mengantisipasi gejolak harga.

“Kita lebih awal mengantisipasi manakala terjadi gejolak harga. Khusus beras, ini beras komoditas yang paling strategis 1,9 juta ton bisa sampai 8 bulan ke depan. Ini cukup besar,” ungkap Amran.

Menurutnya, harga beras biasanya cenderung turun sehingga akan didorong supaya stabil. Sebab, beras merupakan penyumbang inflasi terbesar. Untuk harga komoditas startegis lainnya, seperti cabai, harganya tengah meluncur turun hingga posisi Rp 40 ribu per kilogram di tingkat petani, dari sebelumnya Rp 70 ribu per kilogram.

Amran menilai harga cabai akan terus meluncur dan pihaknya tengah mengupayakan agar harga tidak jatuh terlalu jauh. Harga cabai akan distabilkan di kisaran Rp 20 ribu pada tingkat petani dan Rp 20 ribu hingga Rp 30 ribu pada tingkat konsumen.

“Cabai kan sudah turun. Khawatirnya Ramadhan nanti terlalu turun kasihan harga di petani. Kita harus menjaga harganya di tingkat petani dijaga, di tingkat konsumen dijaga,” kata Amran.

Sedangkan harga bawang, mulai turun menjadi Rp 10 ribu – 15 ribu di tingkat petani, sehingga Bulog mengintervensi dengan membeli sebanyak 2.000 ton agar petani tidak mengalami kerugian. Kendati murah di tingkat petani, harga di tingkat konsumen malah mencapai Rp 30 ribu.

Oleh karena itu pihaknya sedang mengupayakan untuk memotong rantai distribusi pangan. “Distribusi kita kalau ke depannya kita harus memotong rantai pasok, karena ini sudah puluhan tahun, itu solusi permanen ke depan sehingga posisi petani untung, konsumen menikmati harga yang baik,” tutur Amran.

Selain mengantisipasi dengan intervensi dari Bulog, Kementerian Pertanian juga berencana memperbaiki beberapa regulasi. Kemudian akan melakukan ekspor bawang merah karena dipastikan panen bawang Mei mendatang akan surplus. “Sasaran ekspor kita negara tetangga seperti Malaysia,”katanya.

Sementara stok daging sapi, kata Amran, telah tersedia sebanyak 40 ribu ton berasal dari impor yang nantinya akan dijual dengan harga Rp 80 ribu. Kementan juga bekerjasama dengan Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan agar pasokan daging ayam mencukupi dengan harga yang tidak membuat peternak ayam rugi. (imm/rol)

 

 

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry