SENI : Wali Kota Mas Abu saat membuka acara pameran foto SPOD (duta.co/humas)

KEDIRI | duta.co -Puluhan anak muda pecinta fotografi yang tergabung dalam Smada Photography and Documentary (SPOD) memamerkan puluhan karya fotografi yang dikemas dalam SPOD Exbihition bertajuk “Head Hand Heart”. Pameran dibuka Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar, Rabu kemarin  bertempat di SK Coffee Lab.

Abdullah Abu Bakar menyampaikan apresiasinya terhadap anak-anak muda yang memiliki hobi fotografi. Menurutnya, dalam fotografi anak-anak muda ini dilatih tentang rasa, karena rasa itu tidak tersurat namun tersirat.

“Kalau kita hanya memotret freeze saja semua orang pasti bisa. Namun bila memotret dengan rasa itu harus dipikirkan kapan waktunya. Jadi benar-benar menggunakan rasa,” ujar Mas Abu-sapaan akrabnya.

Wali kota yang juga memiliki hobi fotografi ini  juga berpesan agar anak-anak muda terus berlatih dan memahami dasar-dasar dari fotografi. Karena seiring dengan perkembangan jaman banyak anak-anak muda yang berjualan melalui sosial media. Tentunya agar produknya menarik harus ditunjang dengan foto produk yang keren.

“Saya lihat anak-anak millenial ini banyak yang jualan online shop . Mereka membutuhkan foto produk yang keren. Tentunya dalam menghasilkan foto yang keren dasar-dasar fotografi harus dipahami,” jelasnya.

Mas Abu juga menambahkan, selain memahami dasar fotografi, anak-anak muda harus bisa mengolah hasil karya fotonya menjadi lebih bagus lagi dengan menggunakan aplikasi untuk mengedit foto salah satunya adobe photoshop.

“Setelah dasar-dasar fotografi yang harus dipalajari adalah mengolah foto agar lebih bagus dengan menggunakan photoshop. Dengan kemajuan teknologi photoshop pun bisa dipelajari melalui youtube. Sekarang semua bisa dipelajari jadi kalian harus belajar sebanyak mungkin,” imbuhnya.

Kedepan, ia berharap hasil karya fotografi di Kota Kediri semakin keren lagi. Karena Pemerintah Kota Kediri telah membangun beberapa taman yang bisa digunakan untuk hunting foto. Tidak hanya itu, Pemerintah Kota Kediri pun sering mengadakan lomba foto agar anak-anak muda Kota Kediri menghasilkan karya-karya yang bagus.

Pembina SPOD Adi Kusumo menjelaskan tema “Head Hand Heart” ini diambil karena dalam menghasilkan karya foto yang baik tiga hal tersebut sangatlah penting. Hand, berarti anak-anak harus menguasai teknik-teknik fotografi termasuk penguasaan alat. Head, artinya anak-anak harus belajar mengonsep sebuah foto. Heart, berarti anak-anak harus berkarya menggunakan hati.

“Ketika saya memberikan materi pada anak-anak saya katakan tiga hal itu sangat penting,” jelasnya. Untuk diketahui SPOD Photography Exhibition ini berlangsung selama tiga hari yakni mulai tanggal 6-8 Maret 2019. Tidak hanya diisi dengan pameran foto, kegiatan ini juga diisi dengan bedah foto dan workshop fotografi. (nng)

 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.