JAKARTA| duta.co – Longgarnya regulasi dan dukungan pemerintah menyebabkan investasi di sector properti asing terus meningkat. Investasi asing yang masuk ke Indonesia ditambah perkembangan positif industry minyak dan gas berdampak positif terhadap industri properti tanah air.

“WNA (warga negara asing) kini semakin tertarik untuk untuk membeli properti di Indonesia,” ujar Managing Director Lamudi Indonesia Mart Polman dalam keterangan tertulisnya.

Dalam riset Lamudi yang terangkum di Laporan Real Estate Tahun 2016 , ternyata tak semua sektor dinilai positif karena sektor sewa perkantoran ternyata mengalami penurunan dari 93,7 % ke 85,6%. Permintaan akan apartemen pun mengalami perlambatan jika dibandingkan dengan tahun 2015.

Guna menggairahkan pasar properti Presiden Joko Widodo juga telah mengeluarkan beragam kebijakan baru contohnya seperti pelonggaran aturan kepemilikan properti oleh orang asing, pelonggaran Loan to Value (LTV) yang saat ini menjadi 15% serta menurunkan tarif Bea Perolehan atas Hak Tanah dan Bangunan (BPHTB) yang tertuang dalam Paket Kebijakan XI yang diumumkan 29 Maret 2016.

Laporan ini juga memaparkan mengenai tren harga rata-rata apartemen yang meningkat 4,6% sementara kenaikan harga rumah hanya sebesar 2,75%. Kenaikan tertinggi untuk harga rumah adalah terjadi pada rumah tipe kecil dengan dua kamar tidur yakni mencapai 3,76%.

“Kami merekomendasikan pemerintah untuk lebih fokus dalam menangani kekurangan rumah di Indonesia,” ucap Ali Tranghanda direktur Indonesia Property Watch.

Jelas bahwa kekurangan rumah masih menjadi prioritas utama bagi masyarakat. Sedangkan mengenai prediksi properti tahun 2017, dia mengatakan bahwa selesainya program amnesti pajak akan turut mendorong penjualan properti. (imm)

 

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry