SURABAYA | duta.co – Kabar baru dari Mantan Ibu Negara Ani Yudhoyono. istri mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ini dengan ikhlas menerima penyakit kanker darah yang diidapnya.

Diakui, pertama kali mendengar penjelasan dokter mengenai penyakit itu, Ibu Ani, panggilan akrabnya merasa seperti dipukul godam. Perasaan Ibu Ani itu disampaikannya lewat akun Instagram miliknya beberapa saat lalu.

Dia membagikan sebuah foto yang memperlihatkan dirinya yang mengenakan piyama merah muda duduk menuliskan sesuatu di atas meja. Sementara sang suami SBY memperhatikan sungguh-sungguh.

Wajah Ibu Ani terlihat bengkak, barangkali efek dari serangkaian terapi medis yang sudah dilaluinya. Ibu Ani mengikat rambutnya ke atas.

“Menderita sakit, pasti pernah dialami oleh setiap orang, termasuk saya. Wajar saja,” tulis Ibu Ani.

“Namun ketika dokter di Singapura menyatakan saya terkena Blood Cancer, rasanya seperti palu godam menimpa saya. Kaget, tak menyangka sama sekali. Rasanya tak ada riwayat dalam keluarga yang pernah terkena penyakit itu,” sambungnya.

“Setelah hati saya, Bapak dan keluarga bisa mulai meresapi dan menerimanya, sadarlah saya bahwa Allah Yang Maha Kuasa akan menguji siapa saja hambanya yang dikehendaki. Kali ini saya yang dipilih.”

Ibu Ani mengucapkan syukur alhamdulillah, karena baik dokter Singapura maupun Indonesia, berusaha memberikan yang terbaik untuk dirinya.

“Setiap hari saya mencatat pengobatan apa saja yang harus saya jalani, obat, suntikan kemo, transfusi darah dll. Saya jalani dengan tabah, tegar, penuh disiplin. Karena pengobatan itu, saya harus ketat, sementara “diisolasi” untuk menghindari penyakit lain masuk,” sambungnya.

Ibu dari dua anak lelaki ini, Agus Yudhoyono dan Ibas Yudhoyono ini, mengatakan dirinya yakin dapat mengalahkan kanker yang dideritanya.

I can fight this Cancer. With strong supports from everyone in Indonesia and in the world. Thank you very much for your love and care, dear my husband and family. Bismillahirrahmanirrahim I can do this!” demikian Ibu Ani.

Ya! Ada hikmah dibalik ujian. Fa inna ma’alusriyusra, Inna ma’alusri yusra. (Maka sesungguhnya bersama kesulitan itu kemudahan, Sesungguhnya bersama kesulitan itu kemudahan). Semoga Allah swt segera memberikan obat dan mengangkat penyakitnya, amin. (rmol)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.