Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Iriawan (duta.co/dok)

JAKARTA  | duta.co  –  Hari ini, Senin (16/1), lebih dari 2.000 jajaran Polri dan Bantuan Kendali Operasi (BKO) dari Kodam Jaya disiagakan untuk mengamankan unjuk rasa Laskar Pembela Islam (LPI) ke Mabes Polri, Jakarta, Senin (16/1).

Adapun massa LPI terdiri dari sejumlah organisasi masyarakat Islam, termasuk Front Pembela Islam (FPI).

“Pasukannya kebetulan pihak Kodam juga BKO kepada saya, 800 orang. Total 2800 (personil gabungan),” ujar Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Iriawan di Jakarta, Minggu (15/1).

Iriawan menambahkan, pihaknya telah menerima surat pemberitahuan aksi. Jumlah massa belum dapat dipastikan, namun diperkirakan berkisar 5.000 orang.

Adapun para pengunjuk rasa kemungkinan hanya akan diterima perwakilan Polri. Sebab, pada hari yang sama akan diselenggarakan rapat pimpinan TNI-Polri di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur.

“Besok kami ada rapim TNI-Polri di Cilangkap jadi besok enggak ada siapa-siapa di sana,” tutur mantan Kapolda Jawa Barat itu.

Iriawan mengimbau agar aksi unjuk rasa berlangsung tertib. “Yang jelas kami amankan. Kami layani FPI mau unjuk rasa. Kan kami akomodir mereka akan menyampaikan aspirasinya,” ucap mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri itu.

Rencananya, para pengunjuk rasa itu akan berkumpul di Masjid Al-Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Setelah itu, mereka dijadwalkan melakukan longmarch dari Masjid Al-Azhar ke Mabes Polri.

Sekretaris Dewan Syuro FPI, Novel Bakmumin menjelaskan bahwa FPI bersama dengan Gerakan Nasional Pengawal Fatwa MUI, akan menyerukan untuk mencopot Kapolda Jawa Barat, Irjen Pol Anton Charliyan kepada Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian. Hal itu menyusul aksi kekerasan yang terjadi di Bogor beberapa waktu lalu.

“Kami meminta agar Kapolri cepat mencopot Kapolda Jabar karena terlibat premanisme,” jelasnya.

FPI, kata Novel, akan menurunkan ratusan ribu massa yang berasal dari Jabodetabek untuk ikut dalam aksi yang rencananya akan digelar pada Senin besok di Mabes Polri. net

BAGIKAN

Tinggalkan Balasan