BLITAR | duta.co – Dalam rangkaian kunjungan kerja (kunker) ke Kabupaten Blitar, Gubernur Jawa Timur  Dr. H Soekarwo mendampingi Presiden RI Ir. H. Joko Widodo menyerahkan sebanyak 2.500 sertifikat tanah kepada masyarakat di Pendopo Kabupaten Blitar, Kamis (3/1).

Penyerahan 2.500 sertifikat tanah sendiri diberikan kepada warga Kota Blitar sebanyak 500 sertifikat dan warga Kabupaten Blitar sebanyak 2.000 sertifikat.

Dalam penyerahan tersebut, Gubernur Jatim yang dipanggil Pakde Karwo itu pun menyampaikan ucapan terima kasih kepada Presiden Jokowi. Karena, proses penyelesaian sertifikat tanah saat ini dinilai sangat mudah dan cepat.

“Warga Jawa Timur sangat berterima kasih sekali,” ujar Pakde Karwo.

Sementara itu, Presiden Jokowi mengingatkan kepada masyarakat agar sertifikat tanah yang telah dimiliki harus disimpan dengan baik. Karena sertifikat tersebut merupakan tanda bukti hak hukum atas tanah kepemilikannya.

“Simpan baik-baik sertifikat yang telah didapat, difoto copy dan jangan sampai lupa luasnya,” pesannya.

Lebih lanjut, Presiden Jokowi menyampaikan kepada masyarakat untuk berhati-hati jika nantinya sertifikat tersebut akan dijadikan agunan pinjaman di bank.

“Boleh saja sertifikat dipakai sebagai agunan pinjaman di bank asalkan tidak digunakan untuk pembelian barang konsumtif, tetapi harus dipergunakan untuk modal kerja. Pada prinsipnya untuk peningkatan kesejahteraan keluarga,” ujarnya.

Presiden Jokowi berharap, tahun 2025 mendatang, seluruh tanah di Indonesia sudah bersertifikat. Karena, menurut Presiden Jokowi,  tanah yang tidak bersertifikat selalu menjadi penyebab adanya sengketa.

“Dimana-mana di seluruh daerah di Indonesia tanah menjadi penyebab sengketa,” terang Presiden Jokowi.

Sebelum mengakhiri sambutannya, Presiden Jokowi berpesan agar seluruh masyarakat Indonesia menjaga, merawat dan memelihara persatuan dan kesatuan bangsa. Perbedaan suku, agama, ras, pilihan politik jangan sampai membuat adanya gesekan politik.

“Perbedaan yang ada merupakan anugerah dari Tuhan Yang Maha Esa, oleh karena itu harus kita jaga, rawat dan pelihara,” pesannya.

Pakde Karwo Dampingi Presiden Joko Widodo Sidak Kali Bogel di Blitar

Sebelum penyerahan sertifika dan selain meninjau proyek rehabilitasi daerah irigasi Lodoyo yang terletak di Kelurahan Jegu, Kecamatan Sutojayan, Kabupaten Blitar, Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo juga mendampingi Presiden Joko Widodo melakukan inspeksi mendadak (Sidak) di Proyek Pengendalian Banjir Kali Bogel di Kecamatan Sutojayan, Kabupaten Blitar, Kamis (3/12).

Di tengah guyuran hujan, Gubernur Jatim yang akrab dipanggil Pakde Karwo itu bersama Presiden Jokowi tetap antusias meninjau proyek untuk memastikan pengerjaan proyek untuk mengantisipasi banjir. Di tengah kunjungannya, Pakde Karwo dan Presiden Jokowi pun berkesempatan menyapa sekaligus berjabat tangan dengan masyarakat setempat.

Sementara peletakan batu pertama sendiri sudah dilaksanakan pada April 2018 lalu. Proyek sepanjang 7,1 Km tersebut menggunakan anggaran APBN sebesar Rp. 162,8 Milyar dengan masa pelaksanaan 2017 – 2020.

Selain didampingi Pakde Karwo, Presiden Jokowi juga didampingi Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, serta Menteri Agraria & Tata Ruang Sofyan Djalil. (ud)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.