JEMPUT BOLA : Wakil walikota bersama Dinkes dan Diknas saat jemput bola di sejumlah sekolah. (duta.co/arif)

MOJOKERTO | duta.co -Dinas Kesehatan, dinas pendidikan dan lembaga antitubercolosis TB Care Aisiyah Kota Mojokerto jemput bola memerangi TBC. Tiga lembaga itu kolaborasi terjun ke sejumlah sekolah dan pondok pesantren untuk menyisir sejumlah komunitas rentan TBC.

Sejumlah lembaga seperti Taman kanak-kanak Aisyiah, ponpes Darul Quran,  SDN Mentikan, Ponpes Tarbiatul Aulad dan TK Batik serta ponpes Al Amin menjadi obyek yang disasar. Dari pemerintah sidak dilakukan langsung oleh Walikota Mojokerto, Ika Puspitasari dan Wakil Walikota Achmad Rizal Zakariyah. Keduanya turun ditempat yang berbeda.

“Penderita TBC biasanya enggan memeriksakan dirinya ke puskesmas. Karenanya, kami jemput bola ke bawah, ” kata Kepala Dispendik Kota Mojokerto, Amin Wachid, senin (18/3).

Melalui sidak ini Amin berharap penyebaran wabah ini dapat di tangkal. Terutama, lanjutnya, dipaparan komunitas anak-anak.” Kami berharap wabah TBC ini tuntas sehingga penyakit tidak mengganggu tumbuh kembang anak-anak, ” tambahnya.

Sebanyak 391 warga Kota Mojokerto terjangkit TBC. Tragisnya, 75 warga yang terinfeksi kuman mematikan tersebut adalah anak-anak. Mewabahnya penyakit tubercolosis di daerah yang terbagi dalam tiga kecamatan itu langsung disikapi pemda setempat. Pemangku kebijakan di daerah ini menggeber program antiTBC bertajuk Saber TBC Pliss. Launching gerakan anti TBC sekaligus memperingati hari TBC, Senin (18/3) kemarin.

“Hingga hari ini, jumlah warga yang terdeteksi penyakit TBC tercatat sebanyak 391 orang. 75 diantaranya adalah anak-anak, ” beber Kepala Dinas Kesehatan Kota Mojokerto, Christiana Indah Wahyu disela-sela launching.

Menurut ia, ratusan warga tersebut kini menjalani pengobatan secara gratis di puskesmas-puskesmas di daerah ini.” Mereka menjalani pengobatan secara berkala mengingat tempo pengobatan TBC butuh waktu lama, paling singkat adalah enam bulan,” katanya.

Christiana Indah mengungkapkan pihaknya kini mengintensifkan pengejaran terhadap kemungkinan warga yang belum teridentifikasi.

“Peluang bertambahnya jumlah penderita TBC  masih akan sangat besar. Sebab, penyebab penularan terutama dari orang yang terjangkit dalam satu tempat sangat besar. Kami masih berusaha menemukannya,”  tandasnya.

Walikota Mojokerto Ika Puspitasari menyatakan perang terhadap TBC.”Kita akan melakukan screening. Kita juga akan menghambat penularan TBC melalui program riil yakni mengantisipasi pada daerah kumuh. Daerah kumuh akan hilang sampai akhir 2019, ” tegasnya.

Disinggung soal payung hukum anti TBC, Ika menyatakan masih akan mengkajinya lagi.ari

 

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry