Erick Thohir (dok/duta.co)

SURABAYA | duta.co – Bursa Capres dan Cawapres terus menarik diikuti perkembangannya. Indikator Politik Indonesia mengeluarkan hasil survei terbarunya. Survei yang dilakukan  Indikator Politik Indonesia, masih menempatkan Ganjar Pranowo sebagai juara survei calon presiden (capres) 2024.

Sedangkan untuk calon wakil presiden (cawapres), Ridwan Kamil masih yang tertinggi dengan perolehan 19,7%. Yang menarik adalah elektabilitas Erick Thohir yang terus meningkat di tahun 2022. Jika awal tahun elektabilitas Menteri Erick hanya 7%, namun di survei kali ini sudah mencapai 9%.

Meningkatnya elektabilitas Erick Tohor sebagai cawapres diapresiasi Leo Agustino, Pengamat Politik Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (UNTIRTA). Menurutnya meningkatnya elektabilitas Menteri Erick karena publik mengapresiasi kinerja yang sudah ia lakukan selama ini. Kinerja baik sebagai Menteri BUMN maupun kinerja beliau di luar tugas dan fungsinya sebagai pejabat publik.

“Publik memberikan apresiasi lebih ke Menteri Erick atas kinerjanya selama ini. Erick dinilai publik sebagai salah satu pembantu Presiden Jokowi yang mampu, kompeten dan cakap dalam mengemban tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Ia juga menteri yang multitasking. Dapat mengerjakan pekerjaan utamanya sebagai Menteri BUMN maupun tugas tambahan yang diberikan Presiden Jokowi,” kata Leo.

Pada saat Covid19 melanda, Menteri Erick mengemban tugas tambahan dari Presiden Jokowi yang sangat berat yaitu turut mendukung penanganan pandemi di Indonesia. Selain itu Menteri Erick juga dinilai sukses menyelenggarakan Presidensi G20. Semua tugas itu dapat diselesaikan Menteri Erick dengan sangat baik. Bahkan saat ini Menteri Erick dipercaya Presiden Jokowi sebagai ketua pelaksana pernikahan Kaesang Pangarep dengan Erina Gudono.

“Sehingga prestasi Menteri Erick dalam bekerja yang menjadikan BUMN sebagai perusahaan yang profesional tercermin dalam elektabilitas hasil survei yang dilakukan Indikator Politik Indonesia,”ungkap Leo.

Lanjut Leo, peningkatan elektabilitas Menteri Erick selama tahun 2022 terbilang konsisten dan tak berfluktuasi seperti kandidat cawapres lainnya. Survei Indikator Politik Indonesia menyebutkan, Ridwan Kamil, Agus Harimurti Yudhoyono dan Sandiaga Salahuddin Uno merupakan kandidat cawapres yang terbilang berfluktuasi. Sedangkan kandidat cawapres yang elektabilitas tak beranjak naik adalah Puan Maharani dan Airlangga Hartarto.

“Naik turunnya elektabilitas atau tak beranjaknya elektabilitas ini merefleksikan kinerja mereka sebagai pejabat publik. Masyarakat tidak tau kehidupan pribadi mereka. Publik hanya bisa melihat menilai mereka dari kenerja dan aktifitasnya sebagai pejabat publik. Elektabilitas Menteri Erick yang konsisten naik menunjukan konsistensi dan keseriusan beliau dalam bekerja. Tanpa beliau berupaya untuk mengambil kesempatan dari jabatan yang ia emban,”ungkap Leo.

Leo optimis elektabilitas Menteri Erick berpotensi terus meningkat menjelang pilpres 2024. Ada beberapa langkah yang harus dilakukan Menteri Erick agar elektabilitas dapat terus meningkat. Menteri Erick harus terus menunjukan secara konsistensi kinerjanya sebagai pejabat publik. Jika Menteri Erick tidak menunjukan kinerjanya sebagai pejabat publik secara konsisten, maka elektabilitasnya bisa mengalami koreksi. Leo yakin Menteri Erick akan menjalankan langkah tersebut disisa masa jabatannya sebagai Menteri BUMN.

Selanjutnya Menteri Erick harus bisa meminimalkan permasalahan yang terjadi. Contohnya meminimalkan kesalahan komunikasinya yang memampangkan wajahnya di ATM. Kesalahan kecil dalam komunikasi ini dinilai Leo dapat dimanfaatkan pihak-pihak yang ingin menjatuhkannya di pilpres 2024 mendatang. Jika Menteri Erick bisa memilih dan memilah strategi komunikasi yang tepat dalam berkomunikasi dengan publik, Leo percaya lawan politiknya akan sulit menggergajinya.

Agar elektabilitas Menteri Erick dapat terus tumbuh, menurut Leo perlu dibangun tim yang solid. Sehingga dapat memetakan serta menggelola potensial suara dari kaum milenial dan generasi Z. Saat ini potensi pemilih pemula di pemilu 2024 sangat besar. Jumlahnya minimal 30% dari total pemilih.

Selain itu Menteri Erick juga harus terus menjalin komunikasi yang baik dan menjaga jaringan yang ada. Saat ini Menteri Erick sangat bagus menjalin komunikasi dengan Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah. Leo berharap Menteri Erick dapat menjalin komunikasi dengan keluarga besar TNI dan Kapolri. Sebab banyak organisasi dari keluarga besar TNI Polri yang bisa  menjadi cluster pendulang suara di pilpres 2024.

Leo berharap Menteri Erick juga dapat terus intensif menjalin komunikasi dengan masyarakat di luar Jawa. Langkah berdialog seperti yang dilakukannya di Tanah Batak beberapa waktu yang lalu patut dilakukan secara intensif di daerah lain.

“Memang suara terbesar ada di Jawa. Namun suara di luar Jawa jangan diremehkan. Suara pemilih luar Jawa dapat mengokohkan kemenangan di pilpres 2024,”pungkas Leo. Imm

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry