Koordinator bantuan bencana UMM, Zakarija Achmat SPsi MSi (tengah) saat menyerahkan daftar bantuan kepada Ketua RW 6.

MALANG | duta.co – Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) kembali berkontribusi untuk meringankan beban masyarakat. Melalui program UMM Berbagi untuk Negeri, Kampus Putih memberikan bantuan berupa material dan puluhan kursi pada warga pada Sabtu (13/11) lalu. Utamanya mereka yang berada di wilayah terdampak banjir yakni RW VI, Kelurahan Jodipan, Blimbing, Malang.

Zakarija Achmat SPsi MSi, koordinator dari UMM mengatakan bahwa donasi yang dikumpulkan ini memang ditujukan kepada para warga yang mengalami kesulitan. Tidak hanya bagi korban bencana, UMM Berbagi untuk Negeri juga sempat memberikan bantuan kepada penyintas Covid-19 yang sedang isolasi mandiri.

“Selain didistribusikan ke Jodipan, barang bantuan banjir ini juga kami salurkan ke wilayah Kota Batu. Begitupun dengan para relawan yang kami kirim untuk membantu warga sekitar. Saat ini, mereka tengah bergabung dalam tim yang membersihkan aliran sungai,” imbuhnya.

Adapun bantuan yang diberikan ke wilayah Jodipan adalah material seperti pasir cor, galvalum, koral, spandek dan lainnya. Selain itu, Kampus Putih juga memberikan puluhan kursi yang akan ditempatkan di balai RW. “Memang tujuan awal kami membuka rekening donasi adalah untuk memeberikannya kepada mereka yang membutuhkan. Jadi siapa saja bisa mengirimkan donasinya, tidak terbatas pada sivitas akademika UMM saja,” tutur Zakarija.

Sementara itu, Mohammad Luthfi selaku Ketua RW 6 menjelaskan bahwa ada 31 rumah yang terdampak. 19 di antaranya hancur bahkan hanyut. Beruntung, semua bangunan itu sudah dibangun kembali berkat kerja sama para warga dan para relawan. “Alhamdulillah para warga sudah kembali ke rumah masing-masing setelah sebelumnya mengungsi ke mushola,” tuturnya.

Selama tinggal di lokasi tersebut, Luthfi mengaku bahwa sudah dua kali banjir terjadi. Kali pertama menimpa pada 2004 lalu dan yang kedua di tahun 2021. Beruntung, tidak ada korban yang hanyut di dua bencana tersebut. “Sempat ada tawaran pada warga untuk relokasi di tempat lain maupun rusun, tapi kebanyakan warga menolak,” tuturnya.

Lebih lanjut, ia mengaku bahwa pihaknya memang sudah menutup donasi berupa air mineral, sembako, dan pakaian karena telah mencukupi. Kini, mereka fokus membenahi fasilitas umum (fasum) untuk masyarakat. Mulai dari kamar mandi umum hingga sumber air yang sempat tersumbat dan hancur.

Terakhir, ia mengucapkan terimakasih kepada UMM yang sudah memberikan bantuan ebrupa material. Ia berharap bangunan yang menaungi kamar mandi umum dan sumber air bisa segera dibangun. Begitupun dengan puluhan kursi pengganti 90 kursi yang hanyut saat banjir. “Terima kasih kepada para donator dari UMM. semoga apa yang diberikan bisa memberikan manfaat yang baik bagi masyarakat,” pungkasnya. (dah)

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry