Amirullah lulus sebagai Doktor Teknik Elektro ITS berkat alat 'anti' pemadaman listrik sementara

SURABAYA | duta.co – Pemadaman listrik bergilir kerap dikeluhkan masyarakat. Selain mengganggu aktivitas sehari-hari, seringnya pemadaman listrik bisa memberikan dampak negatif pada alat elektronik.

Berangkat dari hal tersebut, mahasiswa program doktoral Departemen Teknik Elektro Institut Teknologi 10 November (ITS), Amirullah, menemukan desain alat yang mampu mengatasi pemadaman listrik sementara (temporer). Alat ini disebut Unified Power Quality Conditioner (UPQC) yang disuplai oleh pembangkit listrik berbasis sumber energi terbarukan yaitu hibrid PV-angin.

Temuan ini diangkat dalam penelitian disertasinya yang berjudul ‘Peningkatan Kualitas Daya Pada Pembangkit Hibrid Photovoltaic (PV) dan Angin Menggunakan Unified Power Quality Conditioner (UPQC) dan Battery Energy Storage dengan Kendali Logika Fuzzy’ dibawah bimbingan Prof. Dr. Ir. Ontoseno Penangsang, M.Sc dan Prof. Dr. Ir. Adi Soeprijanto, MT.

Melalui penelitian ini, Amirullah dinyatakan lulus sebagai Doktor dari Teknik Elektro ITS dengan predikat sangat memuaskan dalam Sidang Terbuka Promosi Doktor yang digelar di Ruang Sidang AJ201-202, Gedung AJ lt.2 Departemen Teknik Elektro, Kampus ITS Sukolilo Surabaya, Kamis (5/9).

Amirullah mengatakan, UPQC merupakan kombinasi antara filter aktif shunt dan filter aktif seri yang dihubungkan secara paralel. Fungsinya sebagai kendali unggul untuk mengatasi masalah kualitas daya pada sisi sumber dan beban secara simultan. UPQC ini sendiri disuplai oleh hibrid terbarukan berupa PV dan angin.

Permasalahannya adalah pembangkit hibrid PV-Angin masih menyumbang harmonisa arus yang menimbulkan gelombang cacat pada sumber maupun beban. Sehingga untuk mengatasi hal tersebut, UPQC juga dikombinasikan dengan Battery Energy Storage (BES).

“Jadi daya pembangkit Hibrid PV-Angin mengisi baterai kemudian baterai menginjeksikan daya pada sisi beban sehingga diharapkan tegangan pada sisi beban relatif stabil sesuai dengan beban yang dikehendaki,” jelas Dosen Teknik Elektro Universitas Bhayangkara Surabaya ini.

Dengan temuan ini, maka pemadaman temporer yang terjadi di pelanggan pln dan dapat merusak peralatan listrik rumah tangga. Selama ini sudah ada Uniterruptible Power Supply (UPS) untuk mengatasi pemadaman temporer, namun alat masih menggunakan baterai. Baterai ini bisa habis bila pemadaman berlangsung lama. Dengan menggunakan BES yang disuplai oleh pembangkit Hibrid PV-Angin, baterainya bisa terus di-charge sehingga selalu terisi penuh.

Desain UPQC ini, lanjutnya, masih terhubung dengan sumber listrik PLN dan belum mandiri (stand alone). Penyebabnya investasi pembangkit Hibrid PV-Angin di Indonesia masih mahal. Khusus PV misalnya dengan daya 1.300 Watt, dengan baterai lengkap paling tidak dibutuhkan biaya investasi sekitar Rp. 40 juta untuk estimasi pemakaian lima tahun.

“Beberapa rumah tangga di Jakarta sebenarnya sudah ada yang menggunakan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) rooftop yang terhubung PLN. Ada juga PV yang tidak terhubung PLN, namun kembali ke kapasitas apakah sama antara beban dan daya dengan PV,” katanya seraya menambahkan selain dapat membantu beban skala rumah tangga, UPQC juga bisa digunakan untuk lampu lalu lintas.

Ke depan dirinya berharap penelitian ini mendapat respon dari PLN. Selain itu, pemanfaatan energi terbarukan dapat menjadi salah satu pilihan di negeri ini.

“Pemerintah harus memberikan regulasi terkait harga dari transfer daya tersebut, misal berapa harga energi terbarukan yang dijual dari konsumen ke PLN jika PLTS roof top sudah berkembang secara masif. Tujuannya agar konsumen bisa merasakan manfaat dari investasi PV atau PLTS rooftop sehingga bisa mengurangi tagihan. Namun sekali lagi, regulasi ini dibutuhkan terutama terkait harga PV,” pungkasnya. zal

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry