Pangdam V Brawijaya yang baru Mayjen TNI Arif Rahman disambut Danrem 084/BJ di Bandara Internasional Juanda. DUTA/ANDI MULYA
SURABAYA | duta.co – Penyambutan pimpinan baru, merupakan suatu hal yang lumrah untuk dilakukan di satuan TNI AD. Selain itu, hal tersebut merupakan salah satu bentuk simbol penghormatan prajurit terhadap pimpinannya.
Seperti halnya kedatangan Mayjen TNI Arif Rahman kali ini, Rabu, 15 Nopember 2017 pagi. Tak hanya tarian remo saja, kedatangan Pangdam V/Brawijaya itu juga disambut dengan tradisi secara militer. Perlu diketahui bahwa tarian remo ini dipertunjukkan bagi tamu atau pejabat agung yang akan memasuki jawa timur.
Hal itu, dijelaskan oleh Kolonel Kav M. Zulkifli. Menurutnya, tradisi penyambutan pimpinan baru yang dilakukan oleh prajuritnya tersebut, wajib untuk dilaksanakan.
“Itu sudah menjadi kewajiban kami. Begitulah cara kami menghormati pimpinan,” kata Danrem 084/BJ ini di sela-sela penyambutan Pangdam V/Brawijaya di Bandara Juanda, Kota Sidoarjo.
Selain itu, kata Kolonel Zulkifli, setibanya di bandara Juanda, Mayjen TNI Arif Rahman akan melanjutkan perjalanannya menuju Makodam V/Brawijaya.“Iya, sesudah ini beliau langsung ke Makodam,” singkat Danrem.
   Perlu diketahui, Mayjen Arif Rahman, M. A. merupakan lulusan Akademi Militer (Akmil) pada tahun 1988. Sebelum dilantik menjadi Pangdam V/Brawijaya, dirinya pernah menjabat sebagai Gubernur Akmil pada tahun 2016 lalu, dan Waasrenum Panglima TNI pada tahun 2015. and
BAGIKAN

Tinggalkan Balasan