Cek rutin agar ban serep layak pakai saat berkendara. DUTA/ist

JAKARTA | duta.co – Ban cadangan memiliki fungsi yang penting dalam perjalanan jauh. Ketika ban yang terpasang bocor di perjalanan, ban serep menjadi bermanfaat sebagai pengganti sementara.

Pastikan komponen ban serep selalu terjaga kondisinya. Baik itu tekanan angin, profil ban hingga kualitas komponenya. Berikut ini tips merawat ban serep mobil.

“Pengecekkan adanya ban serep yang berada di dalam mobil sebelum melakukan perjalanan jauh. Selain itu, memeriksa kondisi ban serep juga perlu dilakukan. Sehingga ketika dibutuhkan, driver sudah memiliki ban serep yang memang layak pakai,” terang Roni Agung, Workshop Head Body & Paint Astra International – Peugeot.

Kedua, meskipun jarang digunakan, tekanan angin ban serep baiknya sering dicek menggunakan alat ukur tekanan ban. Jika berkurang, segera lakukan pengisian angin di tempat yang menyediakan pengisian udara. Sehingga kondisinya tetap sesuai dengan ban luar yang sedang dipakai.

“Kalau tekanannya kurang atau habis saat ban serep diperlukan malah berisiko. Selain harus cari bengkel terdekat, kondisi ban serep kempes di kabin juga rawan rusak. Makanya sering-sering dicek minimal 1 bulan sekali,” ujarnya.

Roni juga mengingatkan, sebaiknya ban serep yang jarang digunakan bisa dinaikkan tekanan anginnya hingga 2 psi di atas spesifikasi pabrik. Hal ini untuk menghindari berkurangnya tekanan karena penguapan di tempat penyimpanan ban.

Agar usianya lebih lama, mengingat posisi ban serep, sebaiknya lindungi ban serep dengan semir yang berfungsi tidak hanya untuk mempercantik tapi juga sebagai pelembab. Karena kandungan cairan semir ban dapat menjaga elastisitas karet ban serep.

Selain itu, mencuci ban serep sebulan sekali dan melapisinya dengan semir ban. Hal ini bisa dilakukan saat sedang mencuci mobil, sekaligus mencuci pelek ban serep agar tidak mudah berkarat. ril/end

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry