Kepala Bank Indonesia Difi A Johansyah ( tengah) bersama Gubernur Jatim Khofifah (kanan) dan Wakil Bupati Tuban, Noor Nahar Hussein (kiri) memdorong pelaku UMKM menggunakan transaksi non tunai. DUTA/ ist

TUBAN | duta.co – Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur bersama Bank Jatim memfasilitasi Pemerintah Kabupaten Tuban dalam membentuk Tim Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD).

TP2DD merupakan forum komunikasi dan koordinasi yang diharapkan dapat mengakselerasi digitalisasi pembayaran mulai dari UMKM, pariwisata hingga pasar melalui implementasi QRIS.

Pemerintah dan Bank Indonesia memang terus mendukung program Elektronifikasi Transaksi Pemerintah (ETP). Ini dilakukan untuk mendorong efektivitas pengelolaan dana pemerintah daerah dengan tetap mengedepankan transparansi dan good governance.

ETP adalah suatu upaya mengubah transaksi pendapatan dan belanja pemerintah daerah dari cara tunai menjadi non tunai berbasis digital dengan tujuan untuk mewujudkan tata kelola keuangan yang lebih baik dan meningkatkan potensi penerimaan Pemda melalui pemanfaatan teknologi, inovasi produk dan saluran distribusi.

Bertempat di Pendopo Kabupaten Tuban, Wakil Bupati Tuban, Noor Nahar Hussein meresmikan pembentukan TP2DD sebagai penguat tim dalam mengimplementasikan transaksi pemerintah daerah berbasis digital dan non tunai.

Peresmian tersebut disaksikan secara langsung Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur, Difi A. Johansyah dan Direktur Utama Bank Jatim, Busrul Iman, Sabtu (20/3/2021).

Dalam sambutannya, Wakil Bupati Noor Nahar Hussein mengatakan Pemkab Tuban menyambut baik dukungan Bank Indonesia dalam memastikan transaksi pemerintah daerah untuk dapat dilakukan secara non tunai.

“Dengan demikian, berbagai transaksi pemerintah dapat dilakukan dengan lebih mudah dan tercatat dengan baik karena sudah serba digital,” ujarnya.

Kepala Bank Indonesia Difi A Johansyah menjelaskan digitalisasi sistem pembayaran merupakan salah satu bentuk upaya Bank Indonesia dalam mendukung percepatan pemulihan ekonomi nasional. Dengan adanya ETP, masyarakat maupun pelaku usaha akan lebih mudah untuk melakukan pelaporan dan pembayaran pajak secara online.

Berdasarkan studi yang telah dilakukan, ETP ke depan juga akan mampu berkontribusi dalam mengoptimalkan Pendapatan Asli Daerah (PAD).

Difi juga mendorong Bank Jatim untuk berinovasi lebih lanjut dalam memfasilitasi digitalisasi sistem pembayaran. Secara spesifik, Difi mencontohkan produk kartu pembayaran terintegrasi seperti yang diterapkan di Hongkong. “Bisa namanya Jatim Card atau lainnya yang nantinya seluruh pembayaran baik hotel, rumah sakit, tempat wisata dan lainnya bisa dibayarkan dengan satu kartu Jatim Card tersebut,” terang Difi.

Gubernur Jatim Khofifah menghimbau Pemerintah Daerah beserta instansi terkait untuk memaksimalkan penerapan implementasi ETP di setiap daerah. Khofifah meyakini bahwa koordinasi dengan berbagai instansi maupun otoritas yang terlibat menjadi kunci keberhasilan dalam memperluas implementasi ETP di seluruh wilayah Jawa Timur.

Gubernur Khofifah juga sependapat dengan ide Kepala Bank Indonesia terkait ide inovasi kartu pembayaran. “Saya sepakat dengan ide Pak Difi, namanya bisa Jatim Card atau Jatim Bonek, yang nantinya memudahkan masyarakat bertransaksi secara non tunai di berbagai merchant di Jatim dengan mudah,” jelas Khofifah.

Sebagai informasi, Pemerintah Tuban saat ini telah mengimplementasikan Elektronifikasi Transaksi Pemerintah pada ijin KIR kendaraan niaga, pembayaran retribusi tempat wisata Pantai Semilir dan Pantai Kelapa hingga transaksi pembayaran di RSUD DR R. Koesma Tuban.

Ke depan, Pemerintah Tuban akan memperluas pelaksanaan ETP pada transaksi pemerintah daerah lainnya. end

 

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry