LAMPUNG | duta.co – Beredar video, suasana sidang pleno Pembahasan dan Pengesahan Tata Tertib (Tatib) Muktamar ke-34 Nahdlatul Ulama (NU ) Rabu (22/12/2021) petang, sempat ricuh.

Forum yang berlangsung di Gedung Serba Guna (GSG) UIN Lampung itu tampak, sejumlah peserta berdiri dan merangsek ke depan. Kericuhan itu berlangsung saat pembahasan tata tertib muktamar.

Perdebatan mencuat saat membahas pasal tiga, ayat satu dan dua di Bab III draf tatib. Pasal tersebut mengatur tentang keabsahan pengurus wilayah, cabang dan cabang istimewa yang memiliki hak suara.

Pasal tersebut juga memuat keabsahan suara yang dihitung jika pengurus wilayah, cabang dan cabang istimewa diakui secara sah melalui Surat Keputusan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).

Tinjau Kembali SK

Ketua sidang dan beberapa pengurus PCNU meminta pimpinan sidang untuk melompati pasal tersebut untuk dibahas di akhir saja. “Kalau dibahas sekarang, khawatir pasal lainnya, pembahasannya akan tertunda,” ucap Ketua Sidang Pleno, Mohammad Nuh, sebagaimana berita sindonews.com.

Namun peserta muktamar lain, mereka meminta pasal tersebut dibahas terlebih dahulu hingga selesai. Akhirnya, terjadi perdebatan sekitar 5 menit dan memaksa diskors sementara sekitar 10 menit.

Sidang sempat memanas dikarenakan ada beberapa pengurus PWNU yang tercatat pada dualisme kepengurusan. Lalu beberapa PCNU lainnya masih belum memiliki SK kepengurusan. Setelah reda, sidang mulai lagi.

Selanjutnya pimpinan sidang menetapkan pembentukan komisi arbitrase untuk meninjau kembali SK ke 39 kepengurusan baik di PWNU maupun PCNU untuk menentukan pengurus siapa saja yang sah dalam memilih nanti. (sindonews.com)

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry