JAKARTA | duta.co – Hitung cepat alias quick count yang tak sesuai dengan real count Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Provinsi Bengkulu merupakan bukti kalau kebanyakan lembaga survei hanya membangun opini sesat. Begitu disamapikan oleh Juru Debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Arief Poyuono. Dia menduga, opini sesat itu sengaja dibangun untuk memuluskan kecurangan saat real count, demi memenangkan pasangan Joko Widodo-Maruf Amin.
“Quick count salah total di Bengkulu bukti awal kalau memang quick count digunakan untuk membangun opini sesat oleh lembaga survei dengan tujuan untuk melakukan kecurangan saat real count yang nantinya akan memenangkan pasangan 01,” katanya dalam keterangan pers yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (28/4/2019).
Bukan hanya itu, menurut dia, tujuan lain dari quick count adalah untuk melemahkan harapan dan semangat mayoritas masyarakat Indonesia yang memang ingin ganti presiden.
Namun ditekankannya bahwa masyarakat Indonesia tak akan bisa dibohongi dan dibodohi oleh quick count lembaga-lembaga survei yang sebenarnya hanya cari keuntungan.
“Apalagi sekarang kecurangan-kecurangan yang banyak menguntungkan Pasangan 01 di era kemajuan teknologi bisa langsung diketahui dan disebar oleh masyarakat melalui medsos,” imbuhnya.
Untuk itu, diingatkannya, jika kecurangan dilakukan untuk mendapatkan kemenangan, maka itu bisa menciptakan kerusuhan. Sebab katanya bukan tidak mungkin masyarakat akan merasa ditipu dan dicurangi oleh lembaga survei, KPU, kubu 01. Parahnya lagi, ada dugaan kalau aparat Polri telah berlaku tidak netral.
“Ingat ya jangan sampai kerusuhan akibat kecurangan di Pilpres bisa menyebabkan disintegrasi bangsa loh,” kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra ini.
Para lembaga survei sendiri akhirnya ramai-ramai buka suara terkait adanya perbedaan hasil quick count dengan real count Pilpres 2019 untuk Provinsi Bengkulu versi Situng KPU. Data hasil real count Pilpres 2019 dari Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Bengkulu pada sistem informasi penghitungan suara (situng) KPU, sudah mencapai 100 persen.
Hasilnya, paslon nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno unggul tipis dari paslon nomor urut 01, Joko Widodo (Jokowi)-Ma’ruf Amin.
Prabowo-Sandi mendapatkan suara sebanyak 585.521 (50,13 persen), sedangkan Jokowi-Ma’ruf memperoleh 582.564 (49,87 persen).
Selisih suara antara keduanya pun ‘hanya’ 2.957 suara dari jumlah 6.165 TPS di Bengkulu (0,26 persen).
Poltracking, misalnya yang memperkirakan Jokowi-Ma’ruf akan menang dengan perolehan sebanyak 58,78 persen, sedangkan Prabowo-Sandi sebesar 41,22 persen.
Sementara Indo Barometer memperkirakan Jokowi-Ma’ruf mendapat 51,40 persen dan Prabowo-Sandi 48,60 persen.
Indikator juga mencatat hasil survei mereka, Jokowi-Ma’ruf akan menang dengan perolehan 52,61 persen, sedangkan Prabowo-Sandi, sebesar 47,39 persen.
Sementara dari hasil quick count Litbang Kompas, Jokowi akan mendapatkan di sebagian Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu.
Prabowo sendiri, menurut hasil quick count Litbang Kompas menang telak di Sumatera Barat serta Kepulauan Riau dan Jambi, untuk wilayah Sumatera bagian tengah.
Meski demikian, ada beberapa lembaga survei yang hasil quick count-nya sama atau mirip dengan hasil real count di Situng KPU.
Di antaranya CSIS & Cyrus, SMRC, dan Charta Politika.
CSIS & Cyrus menempatkan Prabowo-Sandi unggul dengan perolehan 53,38 persen, sedangkan Jokowi-Ma’ruf 46,62 persen.
Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC) juga memperkirakan Prabowo-Sandi menang dengan perolehan 52,97 persen, sedangkan Jokowi-Ma’ruf: 47,03 persen.
Charta Politika juga ikut memprediksi Prabowo-Sandi mendapatkan suara sebanyak 52,72 persen dan Jokowi-Ma’ruf 47,28 persen.
Ini sudah jelas membuktikan hasil quick count tidak akurat sehingga tidak perlu terlalu dipercaya oleh masyarakat. Karena itu masyarakat harus terus mengawal proses penghitungan manual KPU maupun di Situng. (wis/rmol)
Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry