Makam almarhum ananda Gallan Tatyarka Raisaldy saat dilakukan pembongkaran untuk dilakukan otopsi, Kamis (21/10).

LAMONGAN | duta.co – Setelah 8 hari dimakamkan, kuburan almarhum santri asal Lamongan, ananda Gallan Tatyarka Raisaldy (14) yang mondok di ponpes Amanatul Ummah Pacet Mojokerto dibongkar, Kamis (21/10).

Pembongkaran kuburan yang berada di Tempat Pemakaman Umum (TPU) di wilayah Lamongan kota tersebut untuk kepentingan otopsi.

Otopsi dilakukan oleh Polres Mojokerto berserta sejumlah dokter forensik dan para akademisi Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS) setelah almarhum delapan hari dimakamkan.

Kuasa hukum keluarga korban, Ahmad Umar Buwang menegaskan, hari Rabu (20/10) kemarin, klien kami melaporkan atas dugaan penganiayaan terhadap ananda Gallan Tatyarka Raisaldy yang mengakibatkan meninggal dunia.

“Laporan kami kemarin langsung diterima oleh Kanit Pidum Polres Mojokerto. Sekitar kurang lebih 4 jam kami dimintai keterangan oleh penyidik,” kata Buwang sapaan akrabnya.

Setelah pemeriksaan sudah selesai, kata dia, pihak kepolisian Polres Mojokerto langsung berkoordinasi dengan Tim Forensik Polda Jatim untuk melakukan otopsi pada korban yang dilaksanakan hari ini.

“Kami ucapkan apresiasi kepada Polri kususnya Polres Mojokerto yang langsung gerak cepat dalam menindaklanjuti laporan dugaan penganiayaan yang dilaporkan oleh pihak keluarga,” ungkapnya.

Buwang berharap, dengan dilakukannya otopsi oleh pihak kepolisian, kasus meninggalnya santri asal Lamongan di Ponpes Pacet Mojokerto ananda Gallan Tatyarka Raisaldy bisa terang benderang.

Sementara itu, menurut penjelasan dari salah satu kerabat keluarga almarhum, saat ditemui awak media di lokasi pembongkaran makam mengungkapkan, jika kematian almarhum sangatlah janggal.

“Ananda meninggalnya sudah seminggu yang lalu, tepatnya pada hari Kamis siang. Kemudian sorenya di bawa pulang ke Lamongan untuk dimakamkan,” kata dia.

Sebelumnya, sambung dia, menurut kesaksian dari pemandi jenazah yang menemukan korban mengeluarkan darah dari mulut hingga ditemukan ada luka lebam pada kedua tangan korban.

“Setelah jenazah dimandikan keluar darah dari hidung,” tuturnya.

Pihak keluarga mengikhlaskan makam dibongkar dan dilakukan pencarian data forensik. Namun juga tak boleh gegabah dan mencoba berfikir positif atas kejadian ini.

“Kami tidak mau berandai-andai apa pemicunya, karena masih dalam proses penyelidikan,” tandasnya.

Menurutnya, alasan dibalik pihak keluarga kekeh menempuh jalur hukum ialah, ingin mengetahui fakta yang terkesan disembunyikan.

“Pertama, untuk menuntut keadilan, kedua jangan sampai terjadi lagi kekerasan terhadap para santri dan sebagainya untuk seluruh pesantren di Indonesia,” terang dia.

Ia berharap, terduga pelaku ditindak sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku. Informasinya memang ada bekas hantaman benda tumpul di daerah vital, seperti di paru–paru dan lainnya. (ard)

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry