Thursday , July 27 2017
VONIS: Terdakwa Novi Arini saat menjalani sidang dengan agenda putusan di PN Surabaya | Henoch Kurniawan

Terdakwa Trafficking Hanya Diganjar 9 Bulan 

SURABAYA – Novi Arini, warga Jl Jedong Surabaya, terdakwa perkara trafficking langsung tersenyum lega sesaat majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya yang diketuai Sigit Sutriono menjatuhkan hukuman ringan terhadapnya.

“Alhamdulillah,” lirih terdakwa sambil menghela nafas panjang sesaat hakim membacakan vonis yang digelar di ruang Kartika PN Surabaya, Kamis (15/12).

Sidang digelar dengan pembacaan putusan vonis. Oleh majelis hakim, terdakwa dinyatakan bersalah mempermudah perbuatan cabul, sesuai Pasal 2 UU No. 21/2007 tentang Perdagangan Orang.

Meski dinyatakan bersalah, terdakwa hanya divonis enteng. “Menyatakan terdakwa secara sah terbukti bersalah dan menjatuhkan hukuman 9 bulan penjara,” ujar hakim Sigit membacakan amar putusannya.

Atas putusan ini baik pihak terdakwa maupun JPU tidak langsung menyatakan menerima putusan.  “Pikir-pikir pak hakim,” ujar terdakwa yang selanjutnya diikuti oleh jaksa.

Putusan ini, lebih ringan dari tuntutan yang dijatuhkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sukisno dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya. Dalam tuntutan yang dibacakan pada persidangan sebelumnya, oleh jaksa, terdakwa hanya dituntut 1 tahun penjara.

Untuk diketahui, perkara ini berawal setelah petugas Polrestabes Surabaya, 25 Agustus 2016 sekitar pukul 18.00 WIB di parkiran Hotel Neo Jalan Jawa.  Awalnya terdakwa ditelepon Londo minta dicarikan dua cewek yang bisa di booking. Lantas terdakwa menawari kedua korban yang masih satu kompleks kos jika ada tawaran itu.

Dian yang katanya membooking kedua cewek itu menentukan di Hotel Neo Jalan Jawa. Tarif yang dipatok untuk dua cewek  Rp 3 juta (masing-masing cewek Rp 1,5 juta). Masing-masing cewek akan diberi Rp 1 juta dan Rp 1 juta  untuk uang jasa terdakwa.

Namun terdakwa masih diberi uang Rp 400 ribu dan sisanya Rp 2,6 juta akan dibayar saat ada di kamar. Rupanya saat terdakwa mengantar kedua korban ke parkiran hotel ditangkap petugas dan dibawa ke Polrestabes Surabaya. eno

Check Also

Dianggap Lalai Awasi Dokter, Menkes Digugat Dua Warga Surabaya Rp 40 Miliar

SURABAYA | duta.co – Melalui Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Tommy  Han, warga Galaxi Permai Surabaya …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *